Tim Ahok Anggap Anies Manipulasi Data, Sandiaga
NEWS PERISTIWA

Tim Ahok Anggap Anies Manipulasi Data, Sandiaga

Tim Ahok Anggap Anies Manipulasi Data, Sandiaga

PertiwiNews.com – Tim Ahok -Djarot berencana melaporkan cagub DKI Anies Rasyid Baswedan ke polisi karena dianggap memanipulasi data. Cawagub DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno pasang badan membela Anies dan menyebut setiap data yang disampaikan oleh pihaknya didasari fakta.

“Jadi hak dari timnya paslon nomor 2 untuk mengambil upaya hukum. Tapi kami yakin bahwa data yang kami pegang itu referensinya valid,” tegas Sandiaga di Melawai, Jakarta Selatan, Selasa (28/3/2017).

Sandiaga mengatakan dasar referensi timnya dari data yang valid. Dia memilih menyikapi rencana pelaporan tim lawan itu dengan santai.

“Tentunya hak dari tim hukum tentunya sah-sah saja kita harus sikapi dengan tenang dan sejuk dan menugaskan tim hukum kami mempersiapkan argumentasi. Seandainya sudah dilaporkan dan diproses oleh pihak berwajib,” beber dia.

Jika dilaporkan ke polisi, Sandiaga menyebut siap membuka data yang menjadi referensi timnya. Dia menyerahkan semua pembelaannya ke tim hukum Anies-Sandi.

“Iya, itu ada referensinya yang nanti akan disiarkan oleh tim hukum. (Akan dibuka) sudah terjadi pelaporan,” tegas dia.

Sebelumnya diberitakan tim Ahok – Djarot menganggap Anies Baswedan memanipulasi data penggusuran di Jakarta. Oleh sebab itu mereka akan melaporkan Anies ke polisi.

“Kita akan melaporkan saudara Anies yang kita duga melakukan fitnah tentang manipulasi data penggusuran, jadi kita menemukan data daftar wilayah berpotensi, sesungguhnya tidak satu terminologi tercantum di sini, yang ada adalah titik-titik, spanduk-spanduk liar, itu yang ada di 325 titik,” kata anggota Tim Hukum Ahok-Djarot, Pantas Nainggolan dalam jumpa pers di Jalan Cemara Nomor 19, Gondangdia, Menteng, Jakarta Pusat.

“Ini yang kemudian dipelesetkan saudara Anies, untuk kampung yang akan digusur,” sambungnya.

Pantas belum memastikan kapan pelaporan akan dilakukan. Dia juga belum menentukan ke mana laporan ditujukan.

“Kalau tidak ke Polda, ke Bareskrim. Dalam waktu dekat,” ucapnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *